Nasional BREAKING NEWS : Uranium Ukraina Meledak, Diprediksi Awan Radioaktif Menyelimuti Sampai Eropa...

BREAKING NEWS : Uranium Ukraina Meledak, Diprediksi Awan Radioaktif Menyelimuti Sampai Eropa Barat

34
SHARE
Potret ledakan Uranium di Ukraina, Sabtu (20/5/2023) waktu setempat.(Dok)

Mediasiutama.com, Mancanegara – Uranium Ukraina meledak. Rusia mengklaim awan radioaktif akibat depleted uranium yang meledak bergerak menuju Eropa Barat.

“Awan terbentuk setelah militer Rusia menyerang pengiriman amunisi dengan depleted uranium, yang dipasok oleh Inggris ke Ukraina,” kata pejabat Rusia, dikutip laman resminya, Sabtu (20/5/2023) waktu setempat.

Seorang pejabat tinggi Rusia mengklaim pada hari Jumat bahwa awan radioaktif bergerak menuju Eropa Barat. Peningkatan radioaktivitas terdeteksi di Polandia.

Berbicara pada sebuah pertemuan di kota Syktyvkar, Rusia barat laut, Sekretaris Dewan Keamanan Rusia, Nikolay Patrushev, mengatakan, awan terbentuk setelah militer Rusia menyerang muatan amunisi dengan depleted uranium, yang dipasok oleh Inggris ke Ukraina. Uranium Ukraina meledak.

Biden, untuk KTT G-7 ke Kota Hiroshima di Jepang, Patrushev mengingat bahwa salah satu tujuan kunjungan tersebut adalah untuk membantu Ukraina.

“Mereka telah ‘membantu’ Ukraina, (AS) menekan satelit mereka dan memasok amunisi uranium yang habis. Penghancuran (amunisi) mereka menyebabkan ‘keberangkatan’ awan radioaktif menuju Eropa Barat. Peningkatan radiasi telah terjadi direkam di Polandia,” Patrushev memperingatkan.

Inggris mengumumkan pada akhir Maret bahwa mereka akan memasok Ukraina dengan amunisi uranium yang sudah habis, sebuah keputusan yang ditanggapi dengan kritik dari Rusia.

Farhan Haq, Wakil Juru Bicara Sekretaris Jenderal PBB, menyatakan keprihatinan atas keputusan Inggris.

“Anda telah melihat kekhawatiran yang telah kami ungkapkan selama bertahun-tahun tentang penggunaan depleted uranium mengingat konsekuensi dari penggunaan tersebut. Dan itu akan berlaku untuk siapa saja yang menyediakan persenjataan tersebut,” pungkasnya.

Eropa Diambang Bencana Lingkungan

Sementara itu, Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Nikolai Patrushev memperingatkan pada Sabtu (20/5/2023) ini, bahwa awan radioaktif sedang menuju ke Eropa Barat setelah penghancuran gudang Ukraina yang menyimpan amunisi depleted uranium yang dipasok Inggris.

Sputnik News berbicara dengan Dr Chris Busby, ahli kimia fisik dan sekretaris ilmiah Komite Eropa untuk Risiko Radiasi, tentang bagaimana keputusan Barat menyediakan amunisi depleted uranium (DU) ke Ukraina berpotensi menyebabkan bencana ekologi di seluruh benua. Di bawah ini adalah jawaban lengkapnya.

“Baru-baru ini, beberapa media menampilkan video ledakan besar di kota Khmelnitski, yang terletak di sebelah barat Kiev, dan sekitar 200 km dari perbatasan dengan Polandia.

Ada dua ledakan besar yang menghasilkan bola api besar yang berputar-putar, seperti bom atom, berkembang ke atas dan membentuk awan jamur, yang berwarna hitam.

“Saya telah mewakili veteran uji atmosfer nuklir di Royal Courts of Justice di London dan telah melihat banyak film tentang ledakan nuklir: ini bukan salah satunya,” tandasnya.(*)

Print Friendly, PDF & Email