Nasional Cuaca Ekstrem Melanda, Ratusan Warga Mengungsi Akibat Diterjang Banjir Lahar Dingin Gunung...

Cuaca Ekstrem Melanda, Ratusan Warga Mengungsi Akibat Diterjang Banjir Lahar Dingin Gunung Semeru

47
SHARE
Jembatan gantung Kali Regoyo yang terlihat putus akibat terjangan derasnya lahar dingin Gunung Semeru, Jumat (7/7/2023). (Foto: tangkapan layar)

Mediasiutama.com, Lumajang – Ratusan warga yang merespons banjir lahar dingin Gunung Semeru akibat cuaca ekstrem di sejumlah desa di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur mulai mengungsi ke sejumlah lokasi yang aman pada Jumat (7/7/2023) malam.

“Kami terus melakukan pendataan terhadap warga yang mengungsi. Sampai saat ini, sudah ada 393 pengungsi yang tersebar di sejumlah titik pengungsian,” ungkap Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kabupaten Lumajang, Dewi Susiyanti dikutip Antaranews.com.

Beberapa titik yang digunakan sebagai posko pengungsian yakni Balai Desa Tumpeng, Balai Desa Jarit, Balai Desa Penanggal, rumah warga di Desa Pasrujambe, Balai Desa Tambak Rejo, Ponpes Nurssalam Desa Jarit, dan Kantor Kecamatan Pronojiwo.

“Kemungkinan jumlahnya masih bisa bertambah karena masih banyak warga yang datang ke lokasi pengungsian,” ujarnya.

Untuk mencukupi kebutuhan para pengungsi, lanjut dia, permintaan telah menyediakan dapur umum di Balai Desa Jarit, Kecamatan Candipuro.

“Kami sudah siapkan makan malam dan besok Sabtu (8/7) pagi kami sudah operasikan dapur umum untuk memenuhi kebutuhan makan pengungsi,” katanya.

Sementara pengungsi yang berada di wilayah Kecamatan Pronojiwo sudah ditangani oleh Pekerja Sosial Masyarakat (PSM) yang dikoordinir Camat Pronojiwo.

Kebutuhan mendesak yang dibutuhkan warga yang mengungsi di antaranya kasur, selimut, peralatan mandi, dan makanan siap saji.

Warga memilih mengungsi karena khawatir dengan dampak yang ditimbulkan banjir lahar dingin Gunung Semeru karena debit air di sejumlah daerah aliran sungai (DAS) Semeru meningkat.

Sejumlah jembatan rusak diterjang banjir lahar dingin Gunung Semeru di antaranya jembatan Limpas Kaliputih dan jembatan di perbatasan Lumajang – Malang juga terputus total.

Sementara itu, Banjir lahar dingin Gunung Semeru menerjang beberapa jembatan hingga menyebabkan kerusakan di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur pada Jumat.

Jembatan gantung Kali Regoyo dan jembatan yang menghubungkan Kabupaten Lumajang dengan Malang dikabarkan putus diterjang aliran lahar Gunung Semeru.

“Di jembatan Sungai Regoyo Gondoruso terpantau debit air mengalami peningkatan yang sangat besar sehingga meluap di atas jembatan,” kata Kapolsek Pasirian Agus Sugiharto di Lumajang.

Pihaknya juga melarang masyarakat untuk melintas karena potensi material turut bercampur dalam lahar dingin Gunung Semeru.

“Kami melarang untuk kendaraan roda 2 dan roda 4 tidak melintas, situasi masih hujan intensitas sedang,” katanya.

Sejumlah video amatir merekam detik-detik lahar dingin menerjang sejumlah jembatan menjadi viral di media sosial dan pesan berantai di sejumlah whatsapp warga di Lumajang.

Selain banjir lahar dingin Gunung Semeru, Kabupaten Lumajang juga diterjang bencana tanah longsor di sejumlah lokasi

Dari pantauan BPBD Kabupaten Lumajang, longsor terparah terjadi jalur Piket Nol tepatnya di KM 58 Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro.

Tanah Longsor tersebut menyebabkan arus lalu lintas Lumajang – Malang melalui jalur selatan harus ditutup sementara hingga proses evakuasi selesai.(*)

Print Friendly, PDF & Email